Mungkin kisah dongeng yang indah

KUALA LUMPUR: Dalam filem genre sukan dari Amerika Syar!kat mahupun ‘manga’ sukan Jepun, kita sering dihidangkan dengan plot di mana ada sesebuah pasukan berjaya mara ke pentas akhir sesuatu pertandingan buat kali pertama.

Untuk merancakkan lagi penceritaan, pasukan terbabit akan bertemu juara bert4han yang sememangnya memiliki reputasi tersendiri sebagai pasukan hebat dan turun sebagai pilihan.

Perlaw4nan sebegini sememangnya menjentik emosi pembaca jadi cuba bayangkan, jika pasukan yang pertama kali mara ke final Piala Malaysia akan mencab4r juara bert4han di Stadium Nasional Bukit Jalil, Selasa ini.

Mungkin ini adalah kisah dongeng yang cukup indah seandainya penyokong bola sepak dapat disajikan dengan pertemuan antara Mel4ka United menent4ng Johor Darul Ta’zim (JDT) di pentas akhir Piala Malaysia nanti.

Dan skrip itu hampir menjadi kenyataan berdasarkan keputusan separuh akhir pertama membabitkan empat semifinalis yang masing-masing sudah pun menam4tkan 4ksi 90 minit yang penuh mendebarkan, kelmarin.

Terlebih dahulu ber4ksi di tempat law4n, Mel4ka United dan JDT berjaya membawa pulang ’emas’ untuk mengharungi baki 90 minit lagi di laman sendiri pada Jumaat ini yang bakal menjadi penentu buat nasib mereka.

Di atas kertas, Mel4ka United dan JDT hanya berkelebihan satu gol ke atas KL City FC dan Terengganu FC (TFC), namun di atas padang, jaringan itu dikira berganda sekali gus meletakkan mereka ‘sipi-sipi’ untuk membuat perhitungan di Stadium Nasional Bukit Jalil.

Kelebihan sudahpun dimiliki mereka, namun persoalannya, apakah pendekatan atau pun jalan yang akan dipilih oleh Zainal Abidin Hassan dan juga Benjamin Mora?

Kedudukan semasa meny4ksikan mereka hanya perlu seri tanpa jaringan kerana keputusan itu sudah cukup untuk ‘menghantar’ kedua-dua pasukan ke final.

Benar kalau itu laluan yang dipilih di mana pasukan hanya bert4han, mungkin perlaw4nan akan jadi membosankan tetapi kalau itu dapat membawa mereka ke final, mengapa tidak?

Atau mereka boleh lupakan sahaja mengenai bert4han dan bermain lebih ‘jantan’ – tetap membvru gol dan bermain dengan garang kerana satu lagi gol pasti akan merentap semangat law4n yang sudahpun ketinggalan dari segi agregat ketika ini.

Aksi 90 minit kedua ini bukan setakat 4ksi pemain menend4ng dan menanduk bola semata- mata tetapi ia adalah 90 minit yang sarat dengan pelbagai perkara.

Ia bakal dipenuhi dengan impian keempat-empat pasukan dan disulam dengan harapan penyokong untuk meny4ksikan pasukan k3sayangan mereka ber4ksi di final.

Tetapi andai kata kisah dongeng ini tidak menjadi kenyataan sekali pun, tidak mengapa kerana mana-mana pasukan ke final nanti pasti akan memberikan persembahan yang menghiburkan.

Sumber : BH