Otai sudah bersuara

KUALA LUMPUR: Mutu pengadilan tidak berkualiti berupaya ‘membun-uh’ kemasyhuran sa!ngan Piala Malaysia yang menyambut ulang tahun ke-100 penganjurannya tahun ini.

Menjelang dua perlaw4nan separuh akhir kedua pertandingan berprestij itu esok, kontr0versi melibatkan keputusan pegawai perlaw4nan tidak seharusnya menjadi perh4tian selepas 90 minit permainan.

Malah, perkara itu juga tidak seharusnya terjadi pada 4ksi berprofil tinggi dalam sesuatu kejohanan utama, demikian pandangan tenaga pengajar bahagian teknikal pengadil Persekutuan Bola Sepak Antarabangsa (FIFA) Subkhiddin Mohd Salleh.

“Perlaw4nan dah berjalan banyak termasuk dari sa!ngan Liga Super dan Liga Premier, sepatutnya mutu pengadilan makin baik lagi-lagi ia di peringkat separuh akhir, sepatutnya prestasi pengadil sudah sampai ke kemuncak.

“Kalau ikut graf prestasi pengadil (dilantik) sudah cukup berkemampuan untuk mengadili perlaw4nan dengan baik dan jika kita membuat pemilihan, biasanya pengadil yang terbaik dipilih,” kata bekas pengadil elit Konfederasi Bola Sepak Asia (AFC) dan kebangsaan itu ketika dihubungi Bernama.

Johor Darul Ta’zim (JDT) akan membuat perhitungan menent4ng Terengganu FC (TFC) di Stadium Sultan Ibrahim, Iskandar Puteri manakala Mel4ka United FC berd3pan cab4ran Kuala Lumpur City FC di Stadium Hang Jebat, esok dalam mer3but tempat ke final dijadual berlangsung pada 30 Nov ini.

Tanpa merendahkan kemampuan pihak bertanggungjawab dalam soal pelantikan pengadil di peringkat domestik, Subkhiddin menjelaskan proses pemilihan pengadil di AFC dan FIFA bagi sesebuah 4ksi berintensiti tinggi dibuat dengan teliti berp4ksikan tahap prestasi.

Menurutnya, setiap pertandingan kelolaan AFC dan FIFA, barisan pengadil dilantik akan dinilai sepanjang sa!ngan pusingan awal sebelum hanya mereka yang menunjukkan prestasi terbaik akan dipilih untuk bertugas pada pusingan kedua.

“Habis saja pusingan kedua kita pilih lagi pengadil yang terbaik untuk 4ksi suku akhir dan separuh akhir seterusnya hingga ke final. Itu yang kita buat dalam pertandingan di peringkat tertinggi,” katanya yang juga bekas Pengerusi Jawatanku4sa Pengadil Persatuan Bola Sepak Malaysia (FAM).

Mutu pengadilan sekali lagi menjadi ‘buah mulut’ selepas perlaw4nan separuh akhir pertama Piala Malaysia 2021 antara TFC dan JDT di Stadium Sultan Mizan Zainal Abidin, Kuala Terengganu, yang berk3sudahan 1-1, Isnin lepas.

Ia susvlan beberapa ins!den kekas4ran yang berlaku pada 4ksi tersebut yang dianggap tidak ditangani dengan baik, dengan situasi itu turvt mendapat perh4tian pemilik JDT Tunku Ismail Sultan Ibrahim yang berpendapat pengadil bertugas tidak menunjukkan mutu pengadilan yang baik. – BERNAMA

Sumber : BH